Perbedaan Penelitian kualitatif dan kuantitatif

Saat menganalisis dan menganalisis data, perbedaan penelitian kuantitatif yang berkaitan dengan angka dan statistik, sedangkan penelitian kualitatif yang berkaitan dengan kata dan makna. Keduanya penting untuk memperoleh jenis pengetahuan yang berbeda. Penelitian kuantitatif Penelitian kuantitatif diekspresikan dalam angka dan grafik. 

Ini digunakan untuk menguji atau mengkonfirmasi teori dan asumsi. Jenis penelitian ini dapat digunakan untuk menetapkan fakta yang dapat digeneralisasikan tentang suatu topik.

Metode kuantitatif umum meliputi eksperimen, observasi yang dicatat sebagai angka, dan survei dengan pertanyaan tertutup. Penelitian kualitatif Penelitian kualitatif diungkapkan dengan kata-kata . Ini digunakan untuk memahami konsep, pemikiran atau pengalaman. 

Jenis penelitian ini memungkinkan Anda mengumpulkan wawasan mendalam tentang topik yang tidak dipahami dengan baik.

Metode kualitatif yang umum meliputi wawancara dengan pertanyaan terbuka, observasi yang dijelaskan dalam kata-kata, dan tinjauan pustaka yang mengeksplorasi konsep dan teori.

Perbedaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif

Perbedaan Penelitian kualitatif dan kuantitatif

Penelitian kuantitatif dan kualitatif menggunakan metode penelitian yang berbeda untuk mengumpulkan dan menganalisis data, dan memungkinkan Anda menjawab berbagai jenis pertanyaan penelitian.

Penelitian kuantitatifPenelitian kualitatif
Berfokus pada pengujian teori dan hipotesisBerfokus pada menggali ide dan merumuskan teori atau hipotesis
Menganalisis melalui matematika dan analisis statistikMenganalisis dengan meringkas, mengkategorikan dan menafsirkan
Terutama diekspresikan dalam angka, grafik dan tabelTerutama diungkapkan dengan kata-kata
Membutuhkan banyak respondenMembutuhkan sedikit responden
Pertanyaan tertutup (pilihan ganda)Pertanyaan terbuka
Istilah kunci: pengujian, pengukuran, objektivitas, replikasiKata kunci: pemahaman, konteks, kompleksitas, subjektivitas

Metode pengumpulan data

Data kuantitatif dan kualitatif dapat dikumpulkan dengan menggunakan berbagai metode. Penting untuk menggunakan metode pengumpulan data yang akan membantu menjawab pertanyaan penelitian Anda.

Banyak metode pengumpulan data dapat berupa kualitatif atau kuantitatif. Misalnya, dalam survei, observasi, atau studi kasus , data Anda dapat direpresentasikan sebagai angka (misalnya menggunakan skala penilaian atau frekuensi penghitungan) atau sebagai kata-kata (misalnya dengan pertanyaan terbuka atau deskripsi tentang apa yang Anda amati).

Namun, beberapa metode lebih umum digunakan dalam satu jenis atau jenis lainnya.

Metode pengumpulan data kuantitatif

  • Survei :  Daftar pertanyaan pilihan tertutup atau ganda yang didistribusikan ke sampel (online, secara langsung, atau melalui telepon).
  • Eksperimen : Situasi di mana variabel dikendalikan dan dimanipulasi untuk membangun hubungan sebab-akibat.
  • Pengamatan: Mengamati subjek di lingkungan alami di mana variabel tidak dapat dikontrol.

Metode pengumpulan data kualitatif

  • Wawancara : Mengajukan pertanyaan terbuka secara lisan kepada responden.
  • Kelompok fokus: Diskusi di antara sekelompok orang tentang suatu topik untuk mengumpulkan pendapat yang dapat digunakan untuk penelitian lebih lanjut.
  • Etnografi : Berpartisipasi dalam komunitas atau organisasi untuk jangka waktu yang lama untuk mengamati budaya dan perilaku dengan cermat.
  • Tinjauan pustaka : Survei karya yang diterbitkan oleh penulis lain.

Apa yang dapat dilakukan proofreading untuk makalah Anda?

Editor Scribbr tidak hanya mengoreksi kesalahan tata bahasa dan ejaan, tetapi juga memperkuat tulisan Anda dengan memastikan makalah Anda bebas dari bahasa yang tidak jelas, kata-kata yang berlebihan, dan frasa yang canggung.

Penelitian kualitatif vs kuantitatif

Dipublish tanggal 12 April 2019 oleh Raimo Streefkerk. Direvisi pada 15 Februari 2021.

Saat mengumpulkan dan menganalisis data, penelitian kuantitatif berkaitan dengan angka dan statistik, sedangkan penelitian kualitatif berkaitan dengan kata dan makna. Keduanya penting untuk memperoleh jenis pengetahuan yang berbeda.Penelitian kuantitatifPenelitian kuantitatif diekspresikan dalam angka dan grafik . Ini digunakan untuk menguji atau mengkonfirmasi teori dan asumsi. Jenis penelitian ini dapat digunakan untuk menetapkan fakta yang dapat digeneralisasikan tentang suatu topik.

Metode kuantitatif umum meliputi eksperimen, observasi yang dicatat sebagai angka, dan survei dengan pertanyaan tertutup. Penelitian kualitatif diungkapkan dengan kata-kata . Ini digunakan untuk memahami konsep, pemikiran atau pengalaman. Jenis penelitian ini memungkinkan Anda mengumpulkan wawasan mendalam tentang topik yang tidak dipahami dengan baik.

Metode kualitatif yang umum meliputi wawancara dengan pertanyaan terbuka, observasi yang dijelaskan dalam kata-kata, dan tinjauan pustaka yang mengeksplorasi konsep dan teori.

Perbedaan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif

Penelitian kuantitatif dan kualitatif menggunakan metode penelitian yang berbeda untuk mengumpulkan dan menganalisis data, dan memungkinkan Anda menjawab berbagai jenis pertanyaan penelitian.

Penelitian kuantitatifPenelitian kualitatif
Berfokus pada pengujian teori dan hipotesisBerfokus pada menggali ide dan merumuskan teori atau hipotesis
Menganalisis melalui matematika dan analisis statistikMenganalisis dengan meringkas, mengkategorikan dan menafsirkan
Terutama diekspresikan dalam angka, grafik dan tabelTerutama diungkapkan dengan kata-kata
Membutuhkan banyak respondenMembutuhkan sedikit responden
Pertanyaan tertutup (pilihan ganda)Pertanyaan terbuka
Istilah kunci: pengujian, pengukuran, objektivitas, replikasiKata kunci: pemahaman, konteks, kompleksitas, subjektivitas

Baca Juga: Cara Publikasi Jurnal Internasional

Metode belajar data

Data kuantitatif dan kualitatif dapat dikumpulkan dengan menggunakan berbagai metode. Penting untuk menggunakan metode pengumpulan data yang akan membantu menjawab pertanyaan penelitian Anda.

Banyak metode pengumpulan data dapat berupa kualitatif atau kuantitatif. Misalnya, dalam survei, observasi, atau studi kasus , data Anda dapat direpresentasikan sebagai angka (misalnya menggunakan skala penilaian atau frekuensi penghitungan) atau sebagai kata-kata (misalnya dengan pertanyaan terbuka atau deskripsi tentang apa yang Anda amati).

Namun, beberapa metode lebih umum digunakan dalam satu jenis atau jenis lainnya.

Metode pengumpulan data kuantitatif

  • Survei :  Daftar pertanyaan pilihan tertutup atau ganda yang didistribusikan ke sampel (online, secara langsung, atau melalui telepon).
  • Eksperimen : Situasi di mana variabel dikendalikan dan dimanipulasi untuk membangun hubungan sebab-akibat.
  • Pengamatan: Mengamati subjek di lingkungan alami di mana variabel tidak dapat dikontrol.

Metode pengumpulan data kualitatif

  • Wawancara : Mengajukan pertanyaan terbuka secara lisan kepada responden.
  • Kelompok fokus: Diskusi di antara sekelompok orang tentang suatu topik untuk mengumpulkan pendapat yang dapat digunakan untuk penelitian lebih lanjut.
  • Etnografi : Berpartisipasi dalam komunitas atau organisasi untuk jangka waktu yang lama untuk mengamati budaya dan perilaku dengan cermat.
  • Tinjauan pustaka : Survei karya yang diterbitkan oleh penulis lain.

Apa yang dapat dilakukan proofreading untuk makalah Anda?

Editor Scribbr tidak hanya mengoreksi kesalahan tata bahasa dan ejaan, tetapi juga memperkuat tulisan Anda dengan memastikan makalah Anda bebas dari bahasa yang tidak jelas, kata-kata yang berlebihan, dan frasa yang canggung.

Baca Juga: Cara Publikasi Jurnal Cepat

Kapan menggunakan penelitian kualitatif vs. kuantitatif

Aturan praktis untuk memutuskan apakah akan menggunakan data kualitatif atau kuantitatif adalah:

  • Gunakan penelitian kuantitatif jika Anda ingin mengkonfirmasi atau menguji sesuatu (teori atau hipotesis)
  • Gunakan penelitian kualitatif jika Anda ingin memahami sesuatu (konsep, pemikiran, pengalaman)

Untuk sebagian besar topik penelitian, Anda dapat memilih pendekatan metode kualitatif, kuantitatif atau campuran. Jenis yang Anda pilih bergantung pada, antara lain, apakah Anda menggunakan pendekatan penelitian induktif vs. deduktif ; pertanyaan penelitian Anda ; apakah Anda sedang melakukan penelitian eksperimental , korelasional , atau deskriptif ; dan pertimbangan praktis seperti waktu, uang, ketersediaan data, dan akses ke responden.Pertanyaan penelitianSeberapa puaskah siswa dengan studi mereka?

Pendekatan penelitian kuantitatif

Anda mensurvei 300 mahasiswa di universitas Anda dan mengajukan pertanyaan seperti: “dalam skala 1-5, seberapa puaskah Anda dengan profesor Anda?”

Anda dapat melakukan analisis statistik pada data dan menarik kesimpulan seperti: “rata-rata siswa menilai profesor mereka 4,4”.

Pendekatan penelitian kualitatif

Anda melakukan wawancara mendalam dengan 15 siswa dan mengajukan pertanyaan terbuka seperti: “Seberapa puaskah Anda dengan studi Anda?”, “Apa aspek paling positif dari program studi Anda?” dan “Apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan program studi?”

Berdasarkan jawaban yang Anda dapatkan, Anda dapat mengajukan pertanyaan lanjutan untuk mengklarifikasi berbagai hal. Anda menyalin semua wawancara menggunakan perangkat lunak transkripsi dan mencoba menemukan kesamaan dan pola.

Pendekatan metode campuran

Anda melakukan wawancara untuk mengetahui seberapa puas siswa dengan studi mereka. Melalui pertanyaan terbuka, Anda mempelajari hal-hal yang tidak pernah Anda pikirkan sebelumnya dan mendapatkan wawasan baru. Nanti, Anda menggunakan survei untuk menguji wawasan ini dalam skala yang lebih besar.

Dimungkinkan juga untuk memulai dengan survei untuk mengetahui tren keseluruhan, diikuti dengan wawancara untuk lebih memahami alasan di balik tren.

Bagaimana menganalisis data kualitatif dan kuantitatif

Data kualitatif atau kuantitatif dengan sendirinya tidak dapat membuktikan atau mendemonstrasikan apapun, tetapi harus dianalisis untuk menunjukkan maknanya dalam kaitannya dengan pertanyaan penelitian. Metode analisis berbeda untuk setiap jenis data.

Menganalisis data kuantitatif

Data kuantitatif didasarkan pada angka. Matematika sederhana atau analisis statistik yang lebih canggih digunakan untuk menemukan kesamaan atau pola dalam data. Hasilnya sering dilaporkan dalam grafik dan tabel.

Aplikasi seperti Excel, SPSS, atau R dapat digunakan untuk menghitung hal-hal seperti:

  • Skor rata-rata
  • Berapa kali jawaban tertentu diberikan
  • The korelasi atau sebab-akibat antara dua atau lebih variabel
  • The reliabilitas dan validitas dari hasil

Menganalisis data kualitatif

Data kualitatif lebih sulit dianalisis daripada data kuantitatif. Ini terdiri dari teks, gambar atau video, bukan angka.

Beberapa pendekatan umum untuk menganalisis data kualitatif meliputi:

  • Analisis isi kualitatif : Melacak kejadian, posisi dan arti kata atau frase
  • Analisis tematik : Memeriksa data dengan cermat untuk mengidentifikasi tema dan pola utama
  • Analisis wacana : Mempelajari bagaimana komunikasi bekerja dalam konteks sosial

Pertanyaan yang sering diajukan tentang penelitian kualitatif dan kuantitatif

Apa perbedaan antara Metode Kuantitatif dan Kualitatif?

Penelitian kuantitatif berkaitan dengan angka dan statistik, sedangkan penelitian kualitatif berkaitan dengan kata dan makna.

Metode kuantitatif memungkinkan Anda menguji hipotesis dengan mengumpulkan dan menganalisis data secara sistematis, sedangkan metode kualitatif memungkinkan Anda untuk mengeksplorasi ide dan pengalaman secara mendalam.

Apa itu penelitian metode campuran?

Dalam penelitian metode campuran, Anda menggunakan metode pengumpulan dan analisis data kualitatif dan kuantitatif untuk menjawab pertanyaan penelitian Anda .

Apa itu pengumpulan data?

Pengumpulan data adalah proses sistematis dimana observasi atau pengukuran dikumpulkan dalam penelitian. Ini digunakan dalam banyak konteks berbeda oleh akademisi, pemerintah, bisnis, dan organisasi lain.

Apa itu Operasionalisasi?

Operasionalisasi berarti mengubah ide-ide konseptual yang abstrak menjadi observasi yang terukur.

Misalnya, konsep kecemasan sosial tidak dapat diamati secara langsung, tetapi secara operasional dapat didefinisikan dalam hal skor penilaian diri, perilaku menghindari tempat-tempat ramai, atau gejala kecemasan fisik dalam situasi sosial. Sebelum mengumpulkan data , penting untuk mempertimbangkan bagaimana Anda akan mengoperasikan variabel yang ingin Anda ukur.

Apa perbedaan antara Reliabilitas dan Validitas?

Reliabilitas dan validitas adalah tentang seberapa baik suatu metode mengukur sesuatu:

  • Reliabilitas mengacu pada  konsistensi suatu ukuran (apakah hasil dapat direproduksi dalam kondisi yang sama).
  • Validitas  mengacu pada  keakuratan suatu ukuran (apakah hasil benar-benar mewakili apa yang seharusnya diukur).

Jika Anda melakukan penelitian eksperimental, Anda juga harus mempertimbangkan validitas internal dan eksternal eksperimen Anda.

Apa itu pengujian hipotesis?

Pengujian hipotesis adalah prosedur formal untuk menyelidiki gagasan kita tentang dunia menggunakan statistik. Ini digunakan oleh para ilmuwan untuk menguji prediksi tertentu, yang disebut hipotesis , dengan menghitung seberapa besar kemungkinan pola atau hubungan antar variabel dapat muncul secara kebetulan.

Terimakasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat bagi anda, keluarga, orang lain, bangsa dan negara. bagi anda yang ingin publikasi jurnal baik nasional atau internasional bisa konsulrasi gratis klik ikon berikut.

You May Also Like

About the Author: Royyan Hafizi

Sedang Menulis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2021 Media Ilmiah Indonesia - Theme by HappyThemes

meritroyalbet superbetin holiganbet maltcasino asyabahis grandbetting