Cara publikasi Artikel Ilmiah ke Jurnal Nasional dan Internasional

Setiap ilmuwan bercita-cita untuk penelitian ilmiah ilmiah. Tekanan untuk ‘menerbitkan atau binasa’ adalah sesuatu yang dihadapi setiap peneliti, dan diterbitkan dalam jurnal berkualitas tinggi membantu melanjutkan ke anak tangga berikutnya (atau bahkan melewati beberapa anak tangga) ke atas. Perjalanan dari menyelesaikan studi ilmiah dan membawanya ke mata publik bisa panjang dan berat. Menurut laporan Elsevier, 1,8 juta penulis mengirimkan 1,3 juta manuskrip pada tahun 2015, namun hanya 400.000 (sekitar 22%) dari mereka yang diterbitkan. Nature hanya menerbitkan 8% dari 200 makalah yang diterima setiap minggu.Jadi, meskipun Anda mungkin membuat kemajuan signifikan dalam penelitian Anda di laboratorium Anda, memberi tahu dunia tentang hal itu melibatkan beberapa hambatan — dan juga membutuhkan kesabaran bertahun-tahun. Berikut cara publikasi artikel ilmiah.

Proses publikasi peer-review merupakan komponen integral dari komunitas penelitian ilmiah. Seperti namanya, ini adalah sarana untuk mendapatkan umpan balik dari rekan-rekan, pada kualitas dan presentasi naskah ilmiah Anda, sebelum diterima untuk publikasi. Tinjauan sejawat membantu editor jurnal menentukan kualitas penelitian berkaitan dengan orisinalitas, validitas, dan signifikansi.

Bagaimana proses publikasi bekerja?

Seluruh proses dapat diklasifikasikan menjadi 3 fase utama: pra-pengajuan, pengiriman dan peninjauan, proses publikasi pasca-penerimaan.

1. Pra-pengajuan

Untuk penulis yang mencari publikasi, proses pra-pengajuan adalah salah satu langkah terpenting. Ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan selama proses ini.

Memilih jurnal target: Sesederhana kedengarannya, memilih jurnal yang benar digarisbawahi oleh beberapa faktor. Sebelum Anda membidik jurnal, telusuri beberapa artikel mereka dan pastikan bahwa studi Anda sesuai dengan tema mereka. Misalnya, Anda mungkin memiliki penemuan terobosan mengenai genetika kanker, tetapi jika jurnal tersebut berfokus pada pengobatan translasi, para editor mungkin tidak begitu tertarik untuk menerbitkannya.

Semua orang dalam ilmu akademik akrab dengan konsep faktor dampak. Faktor dampak jurnal (JIF) mengukur frekuensi rata-rata artikel dikutip dari jurnal tersebut dalam periode waktu tertentu. Faktor dampak yang lebih tinggi (yang berarti jumlah kutipan yang lebih besar dalam periode tertentu) mencerminkan betapa pentingnya atau “berdampaknya” jurnal tersebut dalam bidang tertentu: jurnal dengan faktor dampak yang lebih tinggi dianggap lebih penting daripada jurnal dengan faktor dampak yang lebih rendah. Para ilmuwan ingin penelitian mereka diterbitkan dalam jurnal faktor dampak tertinggi, dan mudah untuk bias mendukung penelitian Anda. Dapatkan umpan balik dari kolega Anda untuk mendapatkan penilaian yang objektif dan realistis tentang dampak studi Anda.

Penulisan naskah: Setelah Anda mengidentifikasi jurnal target, bacalah pedoman pengiriman mereka untuk penulis. Identifikasi dengan hati-hati batas kata yang ditentukan, persyaratan format untuk gambar dan informasi tambahan. Saat ini, banyak jurnal seperti Cell press membutuhkan abstrak grafis. Perhatikan detail serupa dan patuhi itu! Biasakan diri Anda dengan kriteria hak cipta jurnal dan rujuk semua gambar dan konten yang dipinjam dengan tepat.

Untuk bagian penulisan yang sebenarnya, ikuti prinsip-prinsip penulisan ilmiah. Ceritakan cerita Anda secara logis (bukan kronologis) untuk memikat perhatian editor dan pengulas.  Setelah Anda menyelesaikan tulisan, mengoreksi semuanya dan memastikan copyediting sempurna. Jika Anda bukan penutur asli bahasa Inggris, pastikan Anda bekerja dengan penerjemah untuk menyempurnakan naskah Anda. Elsevier menyatakan bahwa “ 30 persen hingga 50 persen artikel yang dikirimkan ke jurnal Elsevier ditolak sebelum peer review, dan salah satu alasan utama adalah bahasa yang buruk.”

Dapatkan opini kedua dari kolega dan kolaborator lain tentang draf Anda. Jika Anda memerlukan bantuan dengan penerjemahan, pengeditan, atau pemformatan, mungkin masuk akal untuk menyewa seorang penulis ilmiah sehingga Anda dapat menghemat waktu dan energi, sekaligus memastikan makalah Anda bebas dari kesalahan dan disajikan dengan baik.

2. Pengajuan dan ulasan

Surat kepada Editor: Bagian yang sangat penting, tetapi, sangat diabaikan dari proses pengiriman, adalah menulis surat kepada editor. Ini adalah kesalahan umum untuk mengulang abstrak makalah. Surat pengantar ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran yang lebih besar, dan informasi tambahan lainnya yang ingin Anda bagikan dengan editor.

Jika editor yakin dengan nilai studi Anda dari surat lamaran Anda, manuskrip Anda akan dikirim untuk ditinjau oleh peninjau sejawat independen. Tergantung pada jurnal, mungkin melibatkan antara dua hingga empat pengulas. Setelah proses review, editor jurnal menghubungi penulis yang bersangkutan. Ada tiga kemungkinan hasil tinjauan: diterima, ditolak atau diterima dengan revisi, yang terakhir adalah kejadian yang sangat umum. JANGAN BERHENTI dengan permintaan revisi. Anda telah melewati semua rintangan utama untuk membuat makalah Anda dipertimbangkan untuk ditinjau dan menerima penerimaan bersyarat. Cobalah untuk mengatasi masalah peninjau dan kirimkan kembali dalam jangka waktu yang ditentukan.

Surat sanggahan kepada Editor: Secara keseluruhan, selama proses pengiriman ulang, Anda akan menyerahkan 2 dokumen: manuskrip yang direvisi dengan perubahan baru yang disorot, surat sanggahan untuk menanggapi komentar dari reviewer. Surat sanggahan sama pentingnya dengan surat lamaran pertama Anda kepada editor, jika tidak lebih. Ini adalah ruang untuk menjelaskan kepada editor bagaimana Anda telah mengubah naskah Anda untuk menyelesaikan masalah yang diajukan oleh para pengulas.

Yang terbaik adalah menanggapi komentar satu per satu, poin demi poin. Tidak apa-apa untuk menolak salah satu saran pengulas, asalkan, Anda memberikan pembenaran yang baik. Anda bahkan dapat berdebat dengan sopan mengapa resensi itu salah. Ingatlah bahwa editor akan menerima penjelasan rasional jika Anda menjelaskan dengan jelas bahwa Anda telah mempertimbangkan secara positif sebagian besar umpan balik yang diterima, dan menerima sebagian darinya.

3. Proses publikasi pasca penerimaan

Akhirnya, Anda akan mendengar berita penerimaan jurnal Anda untuk diterbitkan. Prosesnya masih belum berakhir! Sekarang tibalah langkah terakhir untuk proses publikasi.

Biasanya, pada titik ini, editor salinan akan menghubungi Anda untuk membahas perubahan apa pun yang mungkin diperlukan dari perspektif pemformatan. Setelah Anda membuat perubahan ini, Anda akan menerima salinan versi cetak untuk proofreading. Konten ini akan segera dipublikasikan; memastikan proofreading akurat. Tandai setiap koreksi sejelas mungkin. Jika diminta, klarifikasi dengan pengungkapan penuh konflik kepentingan apa pun serta pengakuan atas semua dukungan pendanaan. Anda mungkin juga perlu memproses dokumen yang diperlukan untuk memastikan hak cipta dan perjanjian lisensi. Setelah diminta, atur pembayaran biaya publikasi, tanpa penundaan. Perhatikan bahwa, dalam beberapa kasus, biaya tambahan mungkin dikenakan untuk mencetak gambar berwarna dan juga untuk melihat akses terbuka.

Nasihat umum yang diberikan kepada para peneliti dan ilmuwan adalah jangan pernah menyerah pada sebuah naskah. Banyak makalah mengalami beberapa iterasi dan pengeditan sebelum terbit. Beberapa ilmuwan harus menunggu bertahun-tahun sebelum penelitian mereka dipublikasikan. Dan ingat, bahkan pemenang Hadiah Nobel terkadang ditolak! Pada tahun 1937, Hans Adolf Krebs, yang menemukan siklus asam sitrat, makalahnya ditolak oleh Nature .

Memilih jurnal yang tepat, memastikan penelitian Anda disajikan dengan baik dan bebas dari kesalahan bahasa dan faktual, dan memperhatikan komentar pengulas adalah langkah kecil untuk memastikan bahwa penelitian Anda tidak hanya akan diterbitkan tetapi mungkin juga dikutip. Setelah dipublikasikan, penelitian Anda dapat mengarah pada terobosan ilmiah atau inovasi besar berikutnya. Apa imbalan yang lebih baik yang bisa ada?

Kolabtree memudahkan dan bebas risiko bagi Anda untuk berbicara dengan banyak pakar untuk memastikan mereka memahami kebutuhan Anda, sebelum Anda memilih pakar yang paling sesuai.

Dapatkan saran dari seorang ahli tentang cara menerbitkan karya ilmiah . Butuh bantuan dari penulis ilmiah lepas? Posting proyek Anda di Kolabtree dan dapatkan penawaran dari penulis ahli secara gratis.

Kata Kunci: cara publikasi jurnal terakreditasi sinta, LoA ( Letter of Acceptance), Scopus Internasional.

You May Also Like

About the Author: Royyan Hafizi

Sedang Menulis

Leave a Reply

Your email address will not be published.

meritroyalbet superbetin holiganbet maltcasino asyabahis grandbetting